Latest News

Sabtu, 29 Juli 2017

Jangan Hukum Fidelis Karena Cintanya! (Sebuah Pembelaan Suami yang Terpaksa Memberi Ganja untuk Obat Sakit Istrinya)

terutamasehat.blogspot.com - Semua kisah cinta yang agung selalu memuat penderitaan. Taruhlah, misalnya, Romeo and Juliet, kisah roman tragedi gubahan Shakespeare yang terkenal itu. Roman yang asal mulanya dari Italia tersebut diadaptasi ke banyak kebudayaan. Cerita ini berakhir dengan kematian tragis.

Kedua insan tersebut tidak harus saling mencintai. Mereka terjerat pada sekat-sekat sosial dimana mereka terlarang untuk saling berhubungan. Tidak banyak pilihan. Namun toh mereka memilih mencintai dan melanggar sekat-sekat itu. Disitulah letak keagungannya yang mempesona. Tidak heran begitu banyak kebudayaan mengadopsi cerita ini sebagai miliknya. Saya mengenal roman tragis semacam itu dalam bentuk pentas Drama Gong Sampek Engtay yang sering saya tonton pada masa kecil saya.


Uniknya, selalu saja cinta yang menderita itu lahir dari hubungan kekuasaan. Dalam masyarakat feodal, misalnya, mereka yang tidak berdarah biru dilarang mencintai aristokrat. Kelas elit harus memelihara keunggulannya dengan cara melakukan pembatasan genealogis. Hanya aristokrat yang berhak mengawini aristokrat. Kejumawaan kelas elit ini terpelihara dengan baik karena ditopang oleh penguasaan mereka terhadap sumber ekonomi terpenting, yakni: tanah.

Bagaimana kekuasaan menghancurkan hubungan cinta dua insan berbeda latar belakang juga muncul pada tetralogi roman Pulau Buru karya Pramoedya Ananta Toer. Pramoedya menggambarkan dengan sangat menawan bagaimana percintaan antara Minke dan Annelies dihancurkan oleh negara kolonial hanya perbedaan rasial. Annelies, gadis keturunan Indo-Jawa, masuk ke dalam golongan (ras) Eropa yang terlarang bercinta dengan pribumi (sekalipun seorang aristokrat) seperti Minke.

Kita membayang kisah cinta seperti ini hanya hidup di cerita novel atau film. Namun, tema cinta yang dibikin menderita oleh kekuasan ini toh terkadang muncul dalam hidup sehari-hari kita. Tidak peduli sekarang sudah abad ke-21.

***

Beberapa waktu lalu, seorang teman mengirimkan sebuah pidato pembelaan (pledoi) di pengadilan. Ini adalah pledoi yang tidak biasa untuk sebuah kasus hukum yang biasa. Kasusnya adalah dakwaan terhadap seseorang bernama Fidelis Arie Sudewarto. Dia dituduh melakukan kejahatan karena cintanya terhadap istrinya.

Kasusnya mulai sejak dia ditangkap 19 Februari 2017 karena kedapatan menanam 39 batang pohon ganja (cannabis sativa). Adakah dia menanam pohon larangan itu untuk dijual atau dikonsumsi sendiri? Ternyata tidak. Dia menanamnya sebagai cintanya kepada istrinya, Yeni Riawati, yang ditemukan menderita penyakit syringomyelia. Dia nekat menanam tanaman yang oleh digolongkan negara sebagai narkotika tersebut karena menemukan bahwa ekstrak ganja ternyata mampu memberikan perbaikan pada kesehatan istrinya. Untuk itulah Fidelis ditahan oleh Badan Narkotika Nasional (BNN) Kabupaten Sanggau, Kalimantan Barat.

Tragedi ini bermula pada tahun 2013 ketika istri Fidelis mengandung anak kedua. Kaki kanannya tiba-tiba tidak dapat digerakkan. Penyakitnya itu datang dan pergi. Hingga Januari 2016, keadaan Yeni semakin parah dan kemudian diketahui bahwa dia menderita syringomyelia. Penyakit ini menyerang tulang belakang Yeni karena adanya kista yang tumbuh disana. Dokter menyarankan untuk dilakukan operasi. Namun kondisi Yeni sudah terlalu lemah untuk dioperasi.

Keadaan ini tidak membuat Fidelis, seorang pegawai negeri di Pemda Kab. Sanggau, menyerah. Dia melakukan riset secara online dan mendapati bahwa penyakit istrinya bisa disembuhkan dengan memberikan minyak yang mengandung ekstrak ganja. Dia juga berhubungan dengan berbagai pihak di luar negeri dan melakukan percobaan-percobaan untuk membikin sendiri minyak ekstrak ganja tersebut.

Fidelis merawat sendiri istrinya. Kabarnya, perawatan secara intensif itu membuahkan hasil. Keadaan istrinya membaik. Namun usahanya itu terhenti ketika petugas dari BNN menangkapnya karena menanam ganja. Petugas BNN juga memindahkan istrinya ke rumah sakit. Tiga puluh dua hari kemudian, istri yang amat dicintainya itu meninggal dunia.

Hukum negara sama sekali tidak memberikan ampun kepada Fidelis. Ketua BNN Komisaris Jenderal Polisi Drs. Budi Waseso mengatakan bahwa tidak ampun untuk Fidelis. �Penyembuhan itu kan harus melalui medis. Kata siapa itu menyembuhkan. Itu kan katanya. Penelitian secara medisnya kan belum ya. Itu jangan alat pembenaran sehingga ada keinginan beberapa kelompok masyarakat atau LSM agar ganja dibebaskan Salah satunya caranya itu seolah untuk pengobatan. Buktinya apa?� katanya.

Kekuatiran Budi Waseso adalah bahwa kasus Fidelis akan dipergunakan sebagai pembenaran legalisasi ganja. Beberapa negara memang sudah melegalisasi pemakaian ganja baik sebagai pengobatan atau semata-mata sebagai sarana rekreasi dan relaksasi. Untuk negara-negara yang melegalisasi ganja, pemakaian ganja kurang lebih sama seperti pemakaian tembakau dan alkohol.

Di negara konservatif seperti Indonesia, ganja dianggap sebagai representasi dari kerusakan moral. Negara dimana 64,9% penduduk laki-laki dewasanya perokok ini mengharamkan ganja. Indonesia mengolongkan ganja sebagai bagian dari Napza (narkotika, psikotropika, dan zat adiktif) yang terlarang.

***


Tanggal 19 Juli lalu, Fidelis menyampaikan nota pembelaan atas tuduhan menanam ganja yang terlarang itu. Sebelumnya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) menuntut Fidelis hukuman lima bulan penjara dan denda Rp 800 juta subsider satu bulan penjara. Hukuman ini tentu berat untuk seorang pegawai negeri sipil. Disamping itu dia memiliki tanggungan dua anak.

Sebagaimana layaknya pengadilan, Fidelis diberi kesempatan untuk membela diri. Alih-alih menggunakan kesempatan untuk membela diri, Fidelis memakai kesempatan itu untuk menulis surat untuk istrinya tercinta, Yeni Riawati.

Namun justru disanalah letak kekuatan Fidelis. Kepada Majelis Hakim dia menjelaskan bagaimana dia ditangkap dan tidak mendapat kesempatan untuk menjelaskan kepada istrinya apa yang sesungguhnya terjadi. Saat ditangkap, petugas BNN dan kepolisian memberinya kesempatan untuk kembali ke rumahnya.

Disana dia langsung menemui istrinya. Fidelis mencium kedua pipi istrinya dan merapikan rambutnya dengan tangan. Dia menangis. Istrinya terbangun dan bertanya-tanya, �Kenapa Papa menangis?� Dia berusaha tersenyum. Sambil menahan air mata, dia menjelaskan bahwa petugas BNN akan menggantikannya merawat istrinya. Dia mengusap air mata di pipi istrinya. Namun hatinya hancur lebur.

Bagian terpenting dari nota pembelaan Fidelis adalah suratnya kepada istrinya yang sudah tiada itu. Berikut adalah petikan surat tersebut:

�Mama, banyak hal yang ingin Papa utarakan kepada Mama. Tetapi, Papa tidak ingin membuat Mama menjadi khawatir. Mama harus tetap semangat agar segera sembuh. Papa tahu selama ini Mama sudah letih dan putus asa karena sakit yang Mama derita tidak kunjung sembuh, padahal sudah berganti-ganti rumah sakit, sudah memakan bermacam-macam obat dari dokter, pergi ke berbagai pengobatan alternatif, dan minum obat-obatan herbal. Namun, semua itu tidak membuat Mama menjadi lebih baik, malahan hanya menguras habis semua tabungan yang sudah susah payah kita kumpulkan bersama. Rencana kita untuk mengecat rumah pun harus kandas lagi, padahal semenjak kita berhasil membangun rumah sederhana kita secara bertahap, kita belum pernah mengecatnya, bahkan sampai atapnya ada yang bocor, Papa pun belum bisa memperbaikinya.

Papa tak ingin Mama menjadi sedih. Yang penting Mama harus sembuh dulu. Tentu Mama masih ingat doa yang selalu kita selipkan di saat kita berdoa rosario bersama-sama:

�Tuhan kami serahkan segalanya kepada-Mu. Tunjukkanlah kami jalan selangkah demi selangkah menuju kebaikan-Mu agar semuanya menjadi indah pada waktunya.�

[P]ada akhir tahun 2015, dokter berhasil memastikan penyakit yang Mama derita. Dokter mengatakan bahwa Mama menderita penyakit Syringomyelia. Penyakit ini tergolong langka. Satu-satunya cara untuk mengobatinya adalah dengan operasi. Namun, kondisi Mama sudah sangat lemah.

Papa kemudian mengumpulkan informasi dari berbagai sumber tentang penyakit Mama. Salah satu informasi yang Papa dapatkan berasal dari situs Worldwide Syringomyelia and Chairi Task Force. Papa menghubungi pendirinya dan berkenalan dengannya. Namanya Beth Nguyen. Dia tinggal di Northwest Georgia, Amerika Serikat. Dia menjelaskan seluk-beluk penyakit syringomyelia kepada Papa. Dia juga mengajarkan dan memberi panduan untuk merawat dan mengetahui perkembangan penyakit syringomyelia secara sederhana.

Beth pernah menjelaskan bahwa penyakit yang telah ditemukan sejak lebih dari 200 tahun yang lalu ini belum ditemukan obatnya sampai sekarang. Tindakan penyedotan cairan dan pemasangan shunt cateter melalui jalan operasi hanya membuat penderita merasa nyaman pada jangka waktu tertentu. Cairan itu akan datang kembali dan shunt cateter-nya harus diganti lagi dengan operasi. Papa tidak ingin membuat Mama menjadi putus asa karena penyakit Mama tidak dapat disembuhkan total melalui tindakan medis.

Berbekal pengetahuan yang Papa dapat dari Worldwide Syringomyelia and Chairi Task Force, Papa bisa merawat dan mengetahui kondisi Mama. Kondisi Mama semakin menurun. Mama semakin sulit untuk menelan makanan, walaupun makanan Mama sudah Papa blender. Kedua kaki Mama semakin kaku. Mama bahkan tidak bisa merasakan saat dipijit atau saat kaki Mama Papa bersihkan. Kekakuan itu bahkan sudah menjalar ke tangan kiri Mama. Tangan Mama menjadi terlipat dan tidak dapat digerakkan. Keringat di sebelah kanan tubuh Mama juga tidak berhenti. Urin di selang kateter semakin sering membawa gumpalan berwarna putih sampai akhirnya kateter itu tersumbat. Mama pun semakin jarang Buang Air Besar (BAB), kadang hingga sampai dua minggu. Mama semakin sulit untuk tidur. Kalaupun bisa tertidur, itu hanya sebentar sekali. Mama mudah terkejut dan terbangun. Mama selalu menolak kalau diajak bicara. Papa menjadi sangat sedih. Padahal, luka-luka di tubuh Mama terus bertambah dan semakin besar serta dalam. Perawat yang setiap hari datang ke rumah mengobati luka Mama pun sampai kehabisan akal dan bingung karena luka-luka itu tidak kunjung sembuh.

Di dalam kegalauan, Papa terus berupaya untuk menyembuhkan Mama. Papa akhirnya menemukan artikel di sebuah web blogger yang ditulis oleh Christina Evans. Dia adalah seorang ibu dengan dua orang anak yang tinggal di Delta British Colombia, Canada. Sejak tahun 2013, dia telah didiagnosa menderita penyakit syringomyelia. Selama beberapa tahun, dia menderita karena syringomyelia yang dideritanya. Bahkan, obat-obatan dari dokter dengan dosis maksimum yang dikonsumsinya tidak mampu menyembuhkan penyakitnya. Kemudian, dia beralih pada pengobatan menggunakan ekstrak ganja. Semenjak menggunakan ekstrak ganja, hidupnya kembali normal. Ia bisa mengurusi keluarga dan dapat bekerja di salah satu studio yoga.

Papa tidak percaya begitu saja. Bagaimana mungkin ganja yang selama ini dikenal sebagai perusak malah bisa menjadi obat? Setelah Papa berhasil berkomunikasi dengan Christina Evans melalui akun facebooknya dengan nama �Fighting Syringomyelia with Cannabis Oil�, ternyata Christina Evans menggunakan ekstrak ganja setelah mendapatkan rekomendasi dari dokter yang merawatnya. Salah satu di antaranya adalah dari dokter di Fraser Medical Clinic di Canada. Kandungan obat yang terdapat di dalam ekstrak ganja ini kemudian mempertemukan Papa dengan banyak ilmuwan yang telah meneliti khasiat ganja sebagai obat. Dr. Raphael Mechoulam dari Hebrew University of Jerusalem, Israel, Dr. Vincenzo Di Marzo dari Endocannabinoid Research Group Italy, Dr. Christina Sanchez dari Compultense University di Madrid, Spanyol, Dr. Kirsten M�ller-Vahl, MD dari Hannover Medical School (MHH), Germany, Dr. Donald P. Tashkin dari University of California, Amerika Serikat, Dr Aymen I Idris, MSc, PhD dari University of Edinburgh, Inggris, dan masih banyak peneliti lain yang menjelaskan bahwa ganja memang berpotensi untuk mengobati penyakit yang sulit atau bahkan tidak bisa ditangani oleh obat-obatan medis seperti kanker, Alzheimer, epilepsi, diabetes, schizophrenia, parkinson, arthritis, asma, bahkan HIV/AIDS.

Mama, bagaimana Papa harus menjelaskan semua ini kepada Mama? Ketika Papa berusaha mencari izin dan dispensasi agar bisa mendapatkan dan menggunakan ganja untuk mengobati Mama, tidak ada satu pun yang dapat membantu Papa. Penggambaran ganja yang begitu buruk tanpa didukung hasil penelitian ilmiah begitu kuat di negeri kita, bahkan ganja menjadi tanaman nomor satu yang dilarang penggunaan dan pemanfaatannya.

Mama, di antara hembusan napas Mama yang semakin hari semakin sulit, membuat Papa akhirnya memutuskan menggunakan ganja untuk mengobati Mama. Sebab di dunia ini, cannabinnoid hanyalah ditemukan pada tanaman ganja. Steep Hill Laboratory yang salah satu laboratoriumnya berada di Denver, Colorado, Amerika Serikat menjelaskan bahwa unsur kimia yang sama dengan canabinnoid juga ditemukan pada tubuh manusia yang berfungsi sebagai reseptor cannabinoids. Jorge Cervantes yang tinggal di Israel dan Edward Rhosental dari Amerika yang dua-duanya berprofesi sebagai ahli tanaman holtikultura menegaskan bahwa cannabinoid yang baik digunakan untuk pengobatan adalah yang berasal dari bunga ganja yang dirawat secara khusus. Beruntung Papa bisa mendapatkan bimbingan untuk merawat tanaman ganja secara organik dari sepasang suami istri, John dan Amanda Seckar, yang tinggal di Washington D. C, Amerika Serikat. Papa juga dibantu oleh Emily Grand, seorang botanical steel di Kanada yang memilihkan lampu agar klorofil A dan klorofil B pada tanaman dapat bekerja secara maksimal.

Papa juga mendapatkan panduan dari Rick Simpson untuk mengekstrak ganja dengan proses moserasi yang sangat sederhana dan dapat dilakukan sendiri di rumah, melakukan proses dekarbolisasi untuk mengubah tetrahydrocannabivorin menjadi tetrahydrocannabinoid sebagai zat psikoaktif yang berfungsi sebagai obat analgesik, antibakteri, antikanker, antispasmodic, appetit stimulant, bronchodilator, neuroprotective, dan bone stimulant.

Mama, Papa masih ingat di awal bulan Januari 2017, ketika Papa terbangun dari tidur di antara buku-buku, sambil memegang tablet Lenovo di samping tempat tidur Mama, Papa mendengarkan Mama menyanyikan lagu �Pelangi Sehabis Hujan�. Papa sungguh bahagia bisa mendengarkan Mama bernyanyi kembali setelah Papa mencampurkan minjak ganja pada makanan atau minuman Mama, menambahkan beberapa lembar daun ganja pada telur omelet kesukaan Mama, serta membuatkan Mama jus alpukat susu bersama daun dan bunga ganja segar. Dr. Rachna Patel yang berprofesi sebagai The Medical Marijuana Expert di San Fransisco, California mengatakan bahwa susu mampu mengikat cannabinoid dengan baik dan meningkatkan penyerapan protein. Itu sebabnya tubuh kita hampir tidak mungkin mengalami overdosis ganja karena kelebihan cannabinonoid akan disimpan di dalam lemak tubuh.

Semenjak Papa mulai intensif memberikan Mama ekstrak ganja, Mama juga mulai lancar berkomunikasi kembali. Kita jadi sering berbagi cerita kembali. Mama banyak mengingat kenangan-kenangan yang pernah kita lalui bersama. Bagaimana kita bertemu pertama kali dan mulai dekat di saat perkuliahan di Universitas Sanata Dharma Yogyakarta, mengatur waktu dari padatnya jadwal perkuliahan agar dapat pergi ke gereja bersama-sama pada hari Minggu pagi dan mengikuti pendalaman iman di Kanisius Yogyakarta pada sore harinya. Bagaimana galaunya kita ketika Papa tidak ada uang untuk membayar uang praktikum di jurusan mekatronika yang sangat mahal pada waktu itu dan akhirnya Papa memutuskan berhenti kuliah karena tidak memiliki biaya. Perjuangan kita pun terus berlanjut. Mama bercerita betapa sedihnya Mama setelah kita hidup bersama di Kalimantan karena harus meninggalkan Papa untuk melanjutkan kembali pendidikan bahasa Inggris di Magelang.

Setelah Papa memberikan Mama ekstrak ganja, Papa tidak perlu lagi membeli Sanoskin Oxy seharga Rp320.000,- untuk obat luka Mama yang satu botolnya hanya bisa dipakai 3 � 4 hari. Mama tidak perlu minum aprazolan atau zypas agar Mama bisa tidur, tidak perlu minum ulsafate sulcralfate agar Mama tidak muntah dan bisa menelan makanan, tidak perlu minum Dulcolax atau injeksi di anus agar Mama bisa Buang Air Besar (BAB). Mama tidak perlu meminum obat-obat kimia yang ternyata tidak efektif menyembuhkan Mama. Cukup dengan ekstrak ganja, Papa sudah bisa melihat senyuman di wajah Mama lagi.

Mama, Papa jadinya banyak menghemat uang. Papa bisa membelikan sepeda kecil untuk Samuel. Mama belum pernah lihat kan, betapa lincahnya Samuel mengendalikan sepedanya? Papa sebenarnya ada merekam videonya, tapi Papa belum sempat menunjukkannya kepada Mama. Semenjak Mama tidak dapat memberikan Air Susu Ibu (ASI) untuk Samuel karena Mama sakit, Samuel tetap tumbuh menjadi anak yang sehat dan aktif. Saat akan tidur di malam hari, dia hanya perlu mencari sebotol dot berisi teh manis dan sebuah boneka sapi hitam putih yang buntutnya sudah butut. Mama tau nggak, boneka itu sebenarnya hanya hadiah dari salah satu produk makanan anak-anak yang dibelikan budenya. Samuel dapat tidur nyenyak dan terlelap bersama boneka sapi kesayangannya itu.

Mama, Samuel sekarang juga sudah bisa makan sendiri. Dia duduk di lantai sambil memangku piringnya, memasukkan sesuap demi sesuap nasi ke dalam mulutnya. Mama pasti akan tertawa kalau melihat pipinya yang belepotan karena nasi yang menempel ke mana-mana.

Tanggal 28 Mei 2017 yang lalu, Samuel berulang tahun yang ketiga. Papa tidak tahu, siapa yang menemaninya. Papa masih mengurusi obat untuk Mama, sedangkan Mama pun sudah tak bisa lagi menemani Samuel.

Budenya bilang sama Papa kalau Samuel sudah bisa bernyanyi:

Daddy Finger, Daddy Finger, where are you?

Here I am, here I am. How do you do?

Mommy Finger, Mommy Finger, where are you?

Here I am, here I am. How do you do?


Mama, sebenarnya ada sesuatu hal yang ingin Papa sampaikan sewaktu Mama dibawa oleh teman-teman dari BNN ke rumah sakit. Namun, Papa khawatir kalau Papa berterus terang waktu itu akan membuat Mama menjadi shock. Beberapa bulan belakangan itu sebenarnya Papa telah mengobati Mama menggunakan ekstak ganja yang Papa olah sendiri. Papa tidak tahu bagaimana cara mendapatkan izin atau dispensasi untuk dapat menggunakan ganja sebagai obat. Pada waktu itu, sebenarnya Papa sudah ditahan oleh pihak BNN. Papa pun kemudian dimasukkan ke dalam penjara. Sejak saat itu, tidak ada lagi yang bisa Papa lakukan untuk menolong Mama. Usaha Papa untuk memberikan panduan perawatan syringomyelia kepada dokter yang merawat Mama pun ditolak oleh dokter yang merawat Mama. Katanya mereka sudah punya SOP sendiri untuk menangani pasien, padahal Papa berharap panduan itu dapat menjadi tambahan referensi mereka untuk mengobati Mama. Papa hanya bisa pasrah.

Siapa lagi yang bisa merawat Mama di rumah sakit, selain Yuven anak kita yang pertama. Papa tidak bisa membayangkan bagaimana Yuven harus bolak-balik ke rumah sakit untuk menyuapi Mama sambil berkonsentrasi untuk membaca buku-buku pelajaran yang dibawanya. Di saat teman-temannya bisa belajar di rumah dengan tenang untuk menghadapi Ujian Nasional SMP, Yuven hanya bisa bermimpi dapat belajar bersama orang tuanya. Semenjak Mama sakit di tahun 2013, dia sudah harus terbiasa ditinggal berminggu-minggu oleh Papa karena Papa harus membawa Mama berobat dari rumah sakit yang satu ke rumah sakit yang lain, dari kota yang satu ke kota yang lain. Apa yang bisa dilakukan oleh seorang anak yang menurut undang-undang dikategorikan masih di bawah umur bersama adiknya yang masih balita? Bagaimana hancur hatinya ketika harus menghadapi kenyataan bahwa ibunya tidak lagi dapat bertahan hidup setelah selama 32 hari dirawat di rumah sakit, sementara ayahnya harus mendekam di penjara?

Mama, betapa besar kasih karunia yang diberikan Tuhan kepada keluarga kecil kita. Tuhan memberikan dua orang anak yang begitu tabah untuk melepas kepergian Mama di saat Papa harus menjalani proses hukum. Di saat Papa sudah tidak lagi mempunyai uang untuk menyewa pengacara, Tuhan pun mengutus orang-orang hebat dari Firma Hukum Ranik, Marcelina, dan Rekan untuk mendampingi Papa. Mereka bahkan tidak pernah absen mendampingi Papa di setiap persidangan, padahal mereka harus berangkat dari Pontianak ke Sanggau dan kembali ke Pontianak lagi. Sering mereka juga harus menyewa penginapan, tetapi mereka tidak pernah meminta imbalan sepeser pun.

Mama, Tuhan juga menunjukkan kebesaran-Nya melalui media sosial dan media massa. Banyak yang mendoakan Mama dan berharap agar Papa bisa segera dibebaskan. Hal ini ternyata juga menjadi salah satu pertimbangan Jaksa Penuntut Umum dalam menjatuhkan tuntutannya. Papa bersyukur karena Jaksa Penuntut Umum begitu bijaksana dengan menjatuhkan tuntutan lima bulan penjara terhadap Papa. Hal ini tentu saja akan membuka peluang besar untuk dapat mempertahankan status Pegawai Negeri Sipil Papa. Akan tetapi, Papa juga khawatir jika nanti vonis dijatuhkan kepada Papa dan status Papa berubah menjadi narapidana, tentu saja hal ini akan mengganggu masa depan karir Papa sebagai Pegawai Negeri Sipil karena pada kegiatan-kegiatan tertentu, seorang Aparatur Sipil Negara tidak boleh cacat di mata hukum. Bagaimana juga dengan kedua buah hati kita? Pasti mereka akan merasa minder dan malu karena papanya adalah seorang narapidana atau mantan narapidana ketika Papa bebas nanti.

Mama, Papa minta maaf karena hanya bisa berterus terang melalui surat ini. Kita tidak lagi bisa bersama di dunia ini. Kita tidak lagi bisa berbincang tentang hidup ini atau bertengkar tentang rencana esok hari. Sesaat sebelum peti jenazah Mama ditutup, betapa Papa harus menguatkan diri karena tidak lagi mendengar hembusan napas Mama. Kebersamaan dan cinta kasih kita selama ini, akan menjadi harta karun yang tak ternilai untuk Papa. Selamat jalan, wahai istriku. Doa dan cintaku selalu menyertaimu.

***

Pada kasus Fidelis ini, lagi-lagi kita menemui kekuatan cinta sekaligus ketidakberdayaannya ketika berhadapan dengan kekuasaan. Fidelis berhadapan dengan kekuatan yang hendak mengatur semua hidup manusia didalamnya. Kekuatan ini adalah kekuatan yang tidak pandang bulu. Kekuatan yang sejenis juga menghancurkan cinta Romeo pada Juliet, Sampek pada Engtay, atau Minke pada Annelies.

Benar belaka bahwa kisah tragis ini telah memperlihatkan keagungan dan keindahan cinta. Namun, dalam keseharian, kita juga perlu hidup praktis yang jauh dari romantisme. Kita perlu keadilan. Kita butuh kepatutan � mereka yang sungguh-sungguh bersalah dihukum.

Hanya dengan cara demikian kita bisa bertanya: adilkah semua perlakuan dari negara terhadap Fidelis Arie Sudewarto? Tidak adakah sedikit saja celah kemanusiaan untuk dia yang dihukum hanya karena mencari kesembuhan untuk istri yang amat dicintainya itu?

Hendaklah mereka yang memiliki nurani berbicara! ***

Sumber : https://indoprogress.com/2017/07/jangan-hukum-fidelis-karena-cintanya/

Selasa, 18 Juli 2017

Bioskop XXI Paling Asyik di Semarang; Apa Saja?

terutamasehat.blogspot.com - Kemana Anda menghabiskan liburan kali ini? Di luar kota atau cukup di kota tempat kelahiran Anda di Semarang? Seperti halnya kota-kota lain di Jawa Tengah, Semarang juga sangat terkenal dengan kebersihannya sehingga siapapun yang tinggal di kota ini�baik warga asli maupun pendatang�pasti sangat betah.

Bagi pecinta mal, mungkin Semarang tidaklah dapat menjanjikan pusat perbelanjaan selengkap ibukota propinsi lainnya. Namun jangan ditanya bagaimana pecinta bioskop di Semarang cukup dimanjakan dengan fasilitas menonton di kota ini. Memang, hingga saat ini Semarang �hanya� memiliki dua studio XXI yakni Citra XXI dan Paragon XXI. Keduanya pun belum dilengkapi dengan studio The Premiere, namun jadwal bioskop Semarang cukup update dengan rilis film-film terbaru.


Tetapi, hal ini menjadi perhatian dari pemilik studio XXI dimana keduanya menawarkan kemewahan dan kenyamanan menonton yang tak kalah tinggi. Maklum, ekspektasi warga Semarang akan bioskop berkualitas sangat besar. Menonton bioskop adalah salah satu hiburan terfavorit sejak era 70an. Berbagai gedung bioskop dalam berbagai �kelas� ada di kota ini.

Jika Anda bukan warga Semarang, namun Anda hendak berlibur di kota ini, Anda mungkin ingin mengetahui mana yang lebih asyik untuk dikunjungi. Sebenarnya, kedua bioskop XXI tersebut sama-sama memiliki daya tarik tersendiri.

Citra XXI adalah bioskop yang memiliki lima studio XXI. Dari namanya, tentu Anda sudah bisa menebak siapa pemilik dari bioskop ini. Pastinya, bioskop yang berada di Citraland Mall ini menjanjikan kualitas serta fasilitas prima. Selain karena lokasinya yang strategis di wilayah Simpang Lima, Citra XXI juga berada di dalam mal mewah khas pengembang ternama ini. Satu lagi yang menjadi daya tarik dari Citra XXI adalah harga tiket yang berada sedikit di bawah Paragon XXI.


Apakah hal ini berarti Paragon XXI mematok harga mahal untuk tiket masuknya? Sebenarnya, harga tiket bioskop yang terletak di Paragon City mal ini sama dengan studio XXI lainnya di seluruh Indonesia. Pelayanan yang diberikan pun sangat apik, selain dengan fasilitas mewah dan interior elegan di setiap studio deluxe yang dimilikinya. Yang paling menarik adalah Paragon XXI menguasai lantai 3 dan 4 di Paragon City Mall. Bisa dibayangkan berapa kapasitas penonton yang dapat ditampung.

Paragon XXI selalu menjadi tujuan utama bagi mereka yang ingin menyaksikan film bioskop terbaru, tanpa khawatir antrean super panjang dan kehabisan tiket. Hal ini pasti terjadi saat libur panjang, terutama libur lebaran dan liburan kenaikan kelas yang bersamaan seperti di tahun 2017 ini.


Bayangkan saja, ada film super laris seperti �Transformers: The Last Knight� yang dirilis serentak pada 21 Juni 2017. Setiap sekuel film robot super canggih ini selalu dipadati pengunjung, apalagi saat musim liburan. Nah, belum lagi saat hari raya pertama Idul Fitri, yang jatuh pada 25 Juni 2017. Empat film Indonesia terbaru yang diprediksi menjadi film terlaris seperti �Surat Kecil Untuk Tuhan�, �Jailangkung� dan juga �Sweet 20� dan �Insya Allah, Sah!� dirilis bersamaan. Biasanya, film Indonesia ditayangkan lebih lama di Citra XXI.

Bagi pemirsa cilik, ada tontonan asyik di akhir bulan Juni 2017, yakni �Despicable Me 3�. Biasanya, penonton cilik lebih suka menonton di Paragon XXI karena ruang tunggu studio deluxe menawarkan beragam permainan untuk mereka. Para pemirsa cilik tak akan kehabisan tontonan karena akan ada �Spider-Man: Homecoming� pada 5 Juli 2017.


Bioskop terbaru di Semarang adalah DP Mall XXI yang terletak di DP Mall Lt.3 Jl. Pemuda No.150 Semarang. Dengan tujuh studio deluxe dan 1 studio The Premiere, tentu bioskop ini menjadi alternatif paling pas bagi mereka yang ingin menikmati kemewahan studio The Premiere. Selain itu anda juga bisa mencoba alternatif bioskop terbaru lainnya di TransMart Setiabudi Semarang yang baru saja dibuka pada bulan Juni 2017 yang lalu.

Bulan Juni dan Juli adalah bulan 'baik� bagi pecinta bioskop. Selain film-film tersebut diatas di bulan Juni, sederet film menghebohkan hadir di bulan Juli. Anda yang pernah sangat menggemari �Jumanji� yang dibintangi oleh almarhum Robin Williams, harus menyaksikan film �Jumanji� versi baru bersama dengan putera puteri Anda saat rilis perdana pada 28 Juli 2017. Di tanggal yang sama, ada pula film �Baywatch� serta �Atomic Blonde�.

Tak perlu bingung hendak menonton dimanapun karena ketiganya sama asyiknya!

Minggu, 16 Juli 2017

Hati-hati, Ini Ciri Produk Kecantikan Yang Banyak Mengandung Bahan Kimia

terutamasehat.blogspot.com - Perempuan tidak bisa dipisahkan dari produk kecantikan ataupun produk perawatan tubuh. Namun, perempuan wajib berhati-hati dalam memilih kedua produk tersebut karena bisa saja mengandung bahan yang berbahaya untuk kulit maupun tubuh.

Produk spesialis dari Oriflame Tussy Inggriani mengatakan produk yang baik untuk kulit adalah produk yang mengandung bahan-bahan alami. "Bahan alami dari tanaman dan buah-buahan sangat ramah terhadap kulit dan tubuh kita," ujar Tussy.


Meski sebuah produk mengklaim telah menggunakan bahan alami, menurut Tussy, produk tersebut tetap memerlukan bahan kimia untuk menghasilkan wewangian. Semakin menyengat wangi sebuah produk maka semakin tinggi unsur kimia dalam produk tersebut.


Selain dari segi wewangian, unsur kimia juga biasa digunakan dalam pewarnaan produk. Produk yang menggunakan bahan kimia pada pewarnaannya biasanya ketika diaplikasikan di permukaan kulit akan meninggalkan bekas warna.

"Unsur pembusa juga selalu terbuat dari bahan kimia. Produk yang menghasilkan busa banyak akan membuat kulit menjadi kering," kata Tussy menambahkan.

Pada dasarnya, Tussy mengatakan, kandungan kimia memang tetap diperlukan namun dalam kadar aman. Misal silikon pada shampo dibutuhkan untuk membersihkan rambut dengan cepat dan mempertahankan keindahan rambut. Tetapi kalau digunakan terlalu banyak rambut bisa menjadi lepek dan berat.

Penggunaan produk berbahan kimia dalam jangka waktu yang lama akan memberikan dampak yang buruk untuk kulit. Pada produk perawatan tubuh, bahan kimia akan membuat kulit menjadi lebih kering atau lebih parah bisa menyebabkan alergi. Sedangkan bahan kimia pada produk perawatan kulit akan berdampak pada perubahan warna kulit, timbulnya hyperpigmentasi hingga jerawat.

Sumber : Republika

Jumat, 14 Juli 2017

Delapan Trik Belajar Paling Unik dan Menyenangkan

terutamasehat.blogspot.com - Beberapa tips dan trik yang efektif dan mudah diingat biasanya akan terus diajarkan ke generasi selanjutnya. Pengetahuan praktis ini sering diajarkan disela-sela pelajaran sekolah untuk membantu murid memahami dan mengingat materi pelajarannya dengan lebih mudah dan menyenangkan.


Anda mungkin masih ingat saat masih duduk di bangku sekolah, guru-guru kreatif akan memberikan 'jalan tikus' atau cara alternatif agar siswa lebih memahami sebuah konsep belajar. Kali ini kita akan mengingat kembali beberapa trik yang pernah diajarkan guru disekolah. Trik ini bisa berguna untuk membantu anak Anda belajar.

Menentukan sisa waktu sebelum matahari terbenam

Ini bisa dilakukan di tempat yang memiliki pemandangan luas hingga gari horizon terlihat jelas (di pantai misalnya).


Rapatkan jari-jari Anda, dan letakkan telapak tangan hingga matahari seperti 'duduk' di jari telunjuk Anda. Sekarang hitung jumlah sisa jari sampai menyentuh horison. Tiap jari mewakili sisa waktu kira-kira 15 menit sebelum matahari terbenam.


Mengetahui jumlah hari dalam sebulan


Kepalkan tangan, mulailah menghitung bulan dari tonjolan jari. Tiap bukit dan lembah mewakili bulan. Jika menghitung dengan satu tangan, begitu sampai di akhir, mulai lagi hitung dari bukit jari telunjuk.


Jika bulan berada di bukit, berarti memiliki jumlah 31 hari. Jika di lembah, maka jumlah hari adalah 30 hari atau kurang.

Mengetahui bulan cembung sedang menuju purnama (waxing) atau setelah purnama (waning).

Untuk mengajarkan anak Anda dalam menentukan fase bulan, gunakan bentuk huruf D, O, dan C. Bulan purnama diwakili huruf 'O', bulan cembung sebelum purnama 'D', dan cembung setelah purnama dengan huruf 'C'.

Trik Mengingat

Banyak sekali trik mengingat yang diajarkan agar kita bisa mengingat banyak angka, rumus, atau apapun dengan mudah.

Bagi yang pernah mengenyam ilmu kimia di bangku sekolah, Anda pasti sangat kesulitan menghapal tabel berkala unsur kimia. Untuk mengakalinya, ingatkah dulu guru pernah mengajarkan trik menghafal berikut :

Penggolongan unsur Kimia
Golongan I A
H, Li, Na , K, Rb, Cs, Fr
Hari Libur Naik Kuda Rabu Camis Free

Golongan II A
Be, Mg, Ca, Sr, Ba, Ra
Becak Mang Casim Sering Bawa Rambutan

Golongan IIIA
B, Al, Ga, In, Ti
Butet Adalah Gadis Indonesia Tulen

Golongan IV
C, Si, Ge, Sn, Pb
cewek si Gendut Sedang Puber

Golongan VA
N, P, As, Sb, Bi
NeneK Peot Artis Serba Bisa

Golongan VI A
O, S, Se, Te, Po
Oki Sama Sekar Teman Popo

Golongan VII A
F, Cr, Br, I , At
Film Charles Bronson Idaman Ati

Golongan VIIIB
He, NE, Ar, Kr, Xe, Rn
Heboh Negara Arab Karena Xena Runtuh

Inti dari trik ini adalah mewakilkan setiap huruf yang akan dihafal dengan sesuatu yang mudah dan menarik untuk diingat.


Contoh lain adalah trik mengingat Nomor Plat Kendaraan dari berbagai daerah berdasarkan ciri khas daerahnya :

AB = Akeh Blankon (Daerah Istimewa Yogyakarta)
BL = Banyak Lembu (Aceh)
BK = Banyak Kelok, Banyak Karet (Medan)
BA = Banyak Akal (Padang)
BM = Banyak Minyak (Pekanbaru)
BH = Banyak Harimau (Jambi)
BG = Banyak Gajah (Lampung)
DK = Daerah Ketut (Bali)
DF = Daerah Fretilin (Timor Timur, sekarang tidak ada lagi)
DH = Daerah Holand (Kupang)
DD = Daerah Daeng (Makassar)
DB = Daerah Bunaken, atau Daerah Bubur (Manado)

Mengetahui kualitas baterai

Caranya sangat gampang. Angkat dua baterai sejauh 1-2 cm diatas meja, lalu jatuhkan. Baterai yang memantul dan jatuh menandakan baterai tersebut telah kosong.


Menghitung perkalian dengan jari

Nomori setiap jari di kedua tangan Anda dari nomor 1 di jempol tangan kiri hingga nomor 10 di jempol tangan kanan.

Jika Anda ingin melakukan perkalian 3 x 9 misalnya, tekukkan jari nomor 3 (jari tengah tangan kiri) seperti gambar dibawah ini.


Kini perhatikan, sisa jari di sebelah kiri jari yang ditekuk adalah puluhan, untuk contoh perkalian ini jumlah jari disebelah kiri adalah 2 = 20
Kemudian, jumlah jari yang terdapat di sebelah kanan jari yang ditekuk adalah satuan, artinya untuk perkalian 3 x 9, jumlah jari sebelah kanan adalah 7.
Kini gabungkan angka puluhan 20 ditambah angka satuan 7 = 20 + 7 = 27
Jadi 3 x 9 = 27

Sekarang coba lakukan perkalian 7 x 9, berapa hasilnya?


Tekuk jari ke 7, nilai puluhan adalah 6 = 60, dan nilai satuan adalah 3. Jadi 60 + 3 = 63
Hasilnya 7 x 9 = 63. Sangat mudah bukan?

Anda bisa menyimak lebih banyak trik berhitung cepat disini : 7 Cara Berhitung Cepat Yang Tak Diajarkan Di Sekolah




Menghitung panjang

Jika Anda butuh memperkirakan panjang sesuatu tapi tak ada penggaris didekat Anda, Anda bisa menggunakan tangan sebagai penggaris. Berdasarkan ukuran tangan rata-ratang manusia, jarak antara ibu jari dengan jari telunjuk jika direntangkan adalah sekitar 18 cm, dan jarak antara ibu jari dengan jari manis yang direntangkan sekitar 20 cm.


Tentu saja metode ini tidak benar-benar akurat karena perbedaan ukuran tangan tiap orang. Tapi ini akan sangat membantu untuk memperkirakan ukuran dengan cepat.

Mengetahui besar derajat sudut dari jari tangan


Rentangkan jemari Anda sebisanya, gunakan telapak sebagai titik dasar sudut yang akan Anda hitung kemiringannya. Jari kelingking harus sejajar dengan telapak tangan: ini artinya ia memiliki sudut 0�. Sudut antara jari manis dan jari lainnya berturut-turut adalah sekitar 30, 45, dan 60.

Sumber : Brightside dan berbagai sumber

Kamis, 13 Juli 2017

Nasehat Bijak untuk Pengantin Baru dan Para Jomblo yang Akan Menikah

terutamasehat.blogspot.com - Tulisan ini dibuat dengan maksud bayar utang. Kemarin ada yang request di wall, minta gw nulis soal pernikahan si penghafal Alqur'an.

Gw gak ada ide, kerjaan juga numpuk. Akhirnya iseng-iseng saja gw kasih syarat dia bisa ngumpulin 100 komentar dulu.

Berharap gak bisa. Eeh, ternyata dapatnya lebih.

Huuft, gw lupa "the power of emak-emak kalo sudah ngumpul" :D

Baiklah, semoga tema ini belum basi..

Jadi sampe detik gw ngetik ini, sisa-sisa baper tampak masih berseliweran di beranda. Ada mamak-mamak yang ngakunya ikut patah hati, lupa kalo sudah punya suami.


Ada juga perjaka-perjaka yang ngarep kayak Muzammil Hasballah, padahal bacaannya cuma mentok di iqra 3.

Gw sampe kuatir, jangan-jangan nantinya niat belajar Alqur'an jadi terkontaminasi.

Well.. Mungkin banyak yang mikir perjalanan cinta Muzammil sudah berakhir bersamaan dengan berakhirnya ia melafal sighat taklik, padahal gak sesederhana itu. Dia justru baru mulai start memasuki sebuah labirin rumah tangga yang rumit. Doa-doa kebaikan dunia akhirat dari kita mengalir deras untuknya, tapi gak ada yg bisa menebak ke depannya. Karena kadar kesholehan bukanlah tolak ukur yg mutlak dalam mengarungi rumah tangga.

Menyatukan dua insan yg berbeda bukan perkara mudah, gak ada pasangan yg bisa benar-benar bersatu. Kalo ada orang yg ngomong dia sudah pas banget chemistry-nya dengan pasangannya, coba tanyakan hati kecilnya. Boleh jadi itu bukan cocok, melainkan kemampuan satu di antara mereka dalam menekan ego, entah itu suami atau istri, atau bergantian.

Kalo misalnya kau seorang lelaki sholeh dan kesholehanmu kau jadikan jaminan rumah tanggamu aman, maka gak ada salahnya kau ambil ibroh dari kisah Zubair bin Awwam dan istrinya Asma binti Abu bakar, pasangan mulia yg gak diragukan kemuliannya. Yg satu adalah sahabat Rasulullah, dan satunya lagi adalah putri dari Khulafaur Rasyidin Abu Bakar
as-Shiddiq. Qadarullah, pasangan ini kemudian ditakdirkan bercerai, meski hal itu sedikitpun gak melunturkan kemuliaan mereka dalam sejarah. Zubair bin Awwam Radiallahu anhu syahid di medan perang. Demikian pula anaknya, Abdullah bin Zubair syahid di depan mata ibunya. Adakah di jaman sekarang yg lebih mulia dari mereka? tentu gak ada, tapi takdir perceraian tetap gak bisa mereka hindarkan. Allah-lah yg Maha Membolak-balikkan hati.

Bukannya pesmisitis dan bermaksud nakut-nakutin, tapi saat kau berpikir nikah itu hanya bersenang-senang, sebenarnya kau sudah keliru sejak dalam pikiran.

Ada pepatah bule yang mengatakan "Marriage is about 3 ring : engaged ring, wedding ring, and suffering."

Kiblat kita bukan bule. Tapi gak ada salahnya jaga-jaga.

Saat belum menikah, kau mungkin deg-degan jatuh cinta. Tapi setelah menikah, percayalah bahwa kau lebih deg-degan saat jatuh tempo. Baik itu jatuh tempo cicilan, kreditan, ataupun arisan.

Sebelum menikah nomor satu kasih sayang, setelah nikah nomor satu kasih uang.

Sebelum menikah kau mungkin hanya memikirkan masa lalu dan masa depan. Setelah menikah kau akan lebih kepikiran masa subur.

Ini artinya banyak pertimbangan yg perlu dimatangkan. Jangan kelewat baper kalo liat orang nikah muda, karena bahagia dan menderita itu fifty-fifty kemungkinannya.


Nikah itu sunnahnya disegerakan, bukan dicepat-cepatkan. Itu beda loh..

Kalo disegerakan, kesannya ada tuntunan. Kalo dicepat-cepatkan ada tuntutan, dan bisa jadi itu sekadar tuntutan hawa nafsu.

"Gw bosan dengan status jomblo. Capek dibully so much, so hard, so constantly, and soodahlah.."

Oh, no. Itu bukan alasan. Cuekin para pembully. Bukan mereka yg kelak menjalani hidupmu, jadi pahamilah saja dulu kualitas dirimu.

Jomblo itu gak haram, selama alasannya jelas. Wallahu'alam.

Syaikhul islam Ibnu Taimiyah dan Imam Nawawi adalah dua ulama besar yang menjomblo hingga akhir hayat. Mereka mengabdikan seluruh hidupnya untuk agama, hingga hampir gak ada waktu memikirkan pasangan hidup. Jadi sebenarnya kau sah-sah saja menjomblo, dengan catatan semangat keilmuan bisa seperti mereka. Wow.. Yakin bisa nih? Haha..

Makanya, sekali lagi jangan terburu-buru...
slow but sure, alon-alon asal kelakon..

Despacito, senor..
despacito biar gak desperado..
untuk sementaro banyak-banyaklah puaso..
dan hindari racun mosquito..

Oleh: Arham Rasyid
Sumber : Akun Facebook Penulis

Sabtu, 01 Juli 2017

Pecahkan Giok Seharga Setengah Milyar, Turis Ini Jatuh Pingsan

terutamasehat.blogspot.com - Banyak toko yang memasang tanda peringatan yang menyatakan bila barang dagangan tak sengaja Anda pecahkan, Anda harus membayarnya. "Pecah Berarti Membeli".  Padahal di banyak negara, termasuk Amerika Serikat, tak ada hukum yang memaksa pelanggan membayar barang yang tak sengaja ia pecahkan.

Meski ancaman tersebut dimaksudkan agar pelanggan lebih berhati-hati, tetap saja ini menjadi aturan yang mengganggu kenyamanan pengunjung. Aturan ini bahkan telah memakan korban di Tiongkok.


Seorang turis jatuh pingsan setelah sebuah toko perhiasan giok memaksanya membayar sebuah gelang giok yang tak sengaja ia pecahkan. Tak tanggung-tanggung, nilai giok yang harus ia ganti seharga 300.000 yuan atau senilai 590 juta rupiah.

Awalnya turis wanita ini sedang melihat-lihat sepasang gelang di toko perhiasan giok di Yunan, Tiongkok. Kagum dengan keindahannya, ia mencoba mengenakan gelang tersebut di lengannya. Penjaga toko lalu mengatakan kepadanya kalau harga gelang tersebut senilai setengah milyar rupiah.



Kaget dengan harganya, ia pun buru-buru melepas gelang giok dari lengannya untuk segera dikembalikan ke meja. Karena tergesa-gesa, gelang itupun jatuh ke lantai dan pecah menjadi dua bagian.



Penjaga toko meminta wanita tersebut membayar gelang yang ia pecahkan. Tahu harga barang tersebut sangat mahal, wanita tersebut tiba-tiba tampak panik dan tak sadarkan diri. Paramedis akhirnya tiba di lokasi kejadian dan membawanya ke rumah sakit.



Belum ada kata sepakat antara keluarga wanita tersebut dengan pemilik toko. Seorang penilai barang memperkirakan harga gelang giok tersebut sebenarnya senilai 180.000 yuan (sekitar 350 juta rupiah), sementara keluarganya hanya sanggup mengganti sebesar 70.000 yuan (140 juta rupiah). Benar-benar apes.

Ditodong Pisau, Reaksi Polisi ini Sangat Mengejutkan

terutamasehat.blogspot.com - Dalam menjalankan tugasnya, polisi harus bertindak tegas terukur. Dalam peristiwa genting,  ia diharuskan bisa menyelesaikan sebuah krisis dengan tepat dan cepat hingga kondisi lebih buruk bisa dihindarkan.

Meski polisi telah melakukan tugasnya semampu mereka, tak jarang tindakan tegas sering harus berakhir dengan jatuhnya korban. Walau korban tersebut adalah pelaku itu sendiri, penyelesaian krisis tanpa korban jiwa dengan langkah persuasif tentu merupakan sebuah pilihan terbaik.


Mungkin para polisi di seluruh dunia bisa berkaca pada seorang polisi asal Thailand ini. Tindakannya menghadapi seorang pria yang menerobos pos polisi sambil menodongkan pisau telah mendapat pujian dari seluruh dunia. Bukannya bertindak tegas, ia memilih melakukan pendekatan dari hati ke hati dengan pelaku.

Petugas yang bernama Anirut Malee seperti biasa sedang bertugas di Kantor Polisi Huay Kwang di Thailand, ketika tiba-tiba seorang pria stres merangsek masuk sambil menodongkan pisau kearahnya.


Dalam video yang menjadi viral terlihat jelas pria ini langsung menodongkan pisau kearah Anirut. Bukannya berusaha melumpuhkan pelaku, dengan tenang Anirut malah duduk diatas meja sambil mengajak pelaku berdialog.



Dalam wawancaranya dengan Thai Viva News, ia berkata, "Ia dulunya seorang musisi tapi kini menjadi satpam selama tiga hari ini dan belum digaji. Ia kalap karena gitarnya dicuri dan itu membuatnya tertekan."

"Aku mendengarkan keluhannya dan bersimpati. Kukatakan aku punya gitar dan akan kuberikan kepadanya, dan aku mengajaknya keluar untuk makan bersama. Kami berbicara dalam dialek Thailand selatan."

Dengan ketenangannya, Anirut membuat pelaku luluh dan segera menyerahkan pisaunya sambil mulai menangis. Sekali lagi Anirut membuat reaksi terpuji; ia segera memeluk lelaki tersebut sambil membuang jauh-jauh pisau pelaku.

Anirut kini menjadi perhatian dunia, ia menjadi pahlawan global. Anirut adalah bukti yang menakjubkan tidak saja sebagai polisi hebat, tapi juga sebagai manusia luar biasa.

Tags

Wow (171) Ragam (122) Tips (104) Inspirasi (74) Tekno (44) Lifestyle (23) Kuliner (14) Aneh Nyata (9) Renungan Cerdas (4) Kesehatan (3) Agama (2) Biografy (2) Definisi Politik (2) Demokrasi Pancasila (2) Filsafat Politik (2) Kisah Nyata (2) Memilih Profesi (2) Nasihat Bijak (2) Radikalisme (2) Sejarah (2) Tokoh Dunia (2) Abdurrahman Wahid (1) Bahaya Gula (1) Bahaya Nasi (1) Batik (1) Batu Giok (1) Belas Kasihan (1) Berita Hoax (1) Biji Bijian (1) Birgaldo Sinaga (1) Bisnis Wisata (1) Bom Nuklir (1) Bom Nunklir (1) Buddhist (1) Buku (1) Cerdas Kreatif (1) Croc Brain (1) Dana Trading (1) Demokrasi (1) Desain Logo (1) Disney Land (1) Dokumen Rahasia (1) Ego Pengertian (1) Egoisme (1) Egoistis (1) Egosentris (1) Ekonomi (1) Foto Grafer (1) Fungsi Air Putih (1) Fungsi Lada Hitam (1) Fungsi Makanan (1) Fungsi Smartphone (1) Ginjal (1) Harta Karun (1) Hypnowriting Teknik (1) Imlek (1) Jembatan (1) Kaki Diatas (1) Kasih Sayang (1) Kebaikan (1) Kebebasan (1) Kebiasaan Buruk (1) Kekuatan Super (1) Kelompok Radikal (1) Kenali Berita (1) Kesejahteraan Rakyat (1) King Kobra (1) Konsumsi Berlebihan (1) Kota Hindu (1) Kritik Bill Gates (1) Liberalisme (1) Lukisan (1) Lukisan Istana (1) Manfaat Trading (1) Manusia Modern (1) Melawan Kanker (1) Memutihkan Baju (1) Menghindari Semut (1) Mengkilapkan Kaca (1) Meritokrasi (1) Merusak Mobil (1) Miras (1) Momen Wisuda (1) Motivasi (1) Nasib Manusia (1) Negara Meritokrasi (1) Obat Kanker (1) Oligarchy (1) Pahlawan (1) Pancasila (1) Para Jomblo (1) Pembasmi Kanker (1) Pembunuhan (1) Pengemis Gombal (1) Pengetahuan Praktis (1) Penuan Kulit (1) Penyeberangan (1) Penyerap Racun (1) Pertarungan BruceLee (1) Politik (1) Politik Praktis (1) Prajurit Kostrad (1) Pribumi (1) Produk Kecantikan (1) Renunang (1) Sejarah Presiden RI (1) Seni Hias Kue (1) Situasi Darurat (1) Sukses Hidup (1) Suku Tionghoa (1) Taman Hias (1) Tank Tentara (1) Telinga (1) Tingkah Laku (1) Tionghoa (1) Toleransi (1) Trik Belajar (1) Turunkan Berat (1) Uang Kotor (1) Waw (1) Wisata (1)

Follow Us